Bahasa :
SWEWE Anggota :Login |Pendaftaran
Cari
Masyarakat ensiklopedia |Ensiklopedia Jawaban |Kirim pertanyaan |Pengetahuan kosakata |Upload pengetahuan
pertanyaan :Perang Revolusi Amerika Serikat
Pengunjung (213.137.*.*)[Ibrani ]
Kategori :[Sejarah][Wars Sejarah]
Aku harus menjawab [Pengunjung (3.238.*.*) | Login ]

Gambar :
Jenis :[|jpg|gif|jpeg|png|] Byte :[<2000KB]
Bahasa :
| Periksa kode :
Semua jawaban [ 1 ]
[Pengunjung (112.21.*.*)]jawaban [Cina ]Waktu :2021-11-17
Perang Kemerdekaan Amerika, atau Perang Revolusi Amerika (1775-1783), adalah perang antara Kerajaan Inggris dan 13 koloninya di Amerika Utara, serta beberapa kekuatan Eropa lainnya.

Perang dimulai terutama terhadap kebijakan ekonomi Inggris, tetapi kemudian diperjuangkan oleh Prancis, Spanyol dan Belanda, yang jauh melampaui Amerika Utara Inggris. Pada saat yang sama, banyak orang India berjuang untuk kedua belah pihak.
Selama perang, Inggris dapat menggunakan keunggulan angkatan laut mereka untuk menduduki kota-kota pesisir kolonial, tetapi mereka bingung bagaimana mengendalikan pedesaan. Dengan kemenangan Angkatan Laut Prancis di kota Kishabik menyebabkan penyerahan pasukan Inggris pada Pertempuran Yorktown pada tahun 1781. Perjanjian Paris, yang didirikan pada tahun 1783, mengakui kemerdekaan Amerika Serikat, karena banyak kolonis melarikan diri dari tiga belas koloni dan menetap di utara, dalam persiapan untuk pembentukan Kanada di masa depan.
Pada tahun 1607, Inggris datang ke pantai Atlantik Amerika Utara dan mulai mendirikan koloni pertama, Virginia (Jamestown, benteng kolonial Inggris pertama di Amerika Utara). Pada 1830-an, Inggris telah mendirikan 13 koloni di sepanjang pantai Atlantik Amerika Utara. Selama periode ini, sejumlah besar imigran pindah ke Amerika Utara, kebanyakan dari mereka orang Inggris, banyak dari negara-negara Eropa lainnya, dan banyak budak yang diperdagangkan dari Afrika. Mereka telah memberikan kontribusi penting bagi perkembangan Amerika Utara.
Pada saat itu, ekonomi kapitalis koloni Amerika Utara Inggris berkembang pesat dan menjadi arus utama pembangunan ekonomi. Pada saat yang sama, ada banyak komponen ekonomi terbelakang. Model pemerintahan kolonial didirikan sesuai dengan rezim Inggris, dan setiap koloni memiliki gubernur dan parlemen sendiri. Gubernur, yang memerintah koloni atas nama Inggris, memiliki kekuatan eksekutif, ekonomi dan militer untuk memveto RUU yang disahkan oleh Parlemen.
Setelah lebih dari seratus tahun pembangunan, koloni Inggris Amerika Utara telah menjadi pertukaran ekonomi yang semakin dekat, awalnya membentuk pasar domestik terpadu. Pada saat yang sama, dalam proses pertukaran dan integrasi jangka panjang, bahasa Inggris telah menjadi bahasa umum dari koloni, dan secara bertahap menghasilkan budaya yang sama. Atas dasar ini, bangsa Amerika mulai terbentuk. Kesadaran nasional secara bertahap terbangun. Pada paruh pertama abad ke-18, ide-ide Pencerahan menyebar di koloni Amerika Utara Inggris, dan beberapa pemikir yang luar biasa, seperti Benjamin Franklin dan Thomas Jefferson, muncul. Koloni Inggris di Amerika Utara menjadi semakin nasional dan demokratis.
Pada pertengahan abad ke-18, Koloni Inggris di Amerika Utara berkembang pesat, utara berkembang dengan baik, pembuatan kapal adalah salah satu sektor industri utama, dan bahkan daratan Inggris memiliki banyak orang untuk membeli kapal yang dibangun di sini; Central kaya akan biji-bijian, gandum dan jagung diekspor ke pasar Eropa; Ekonomi perkebunan selatan menang, dengan budak kulit hitam menjadi tenaga kerja utama di perkebunan, menanam tanaman tunai seperti tembakau dan kapas di samping beras. Banyak produk yang diproduksi di Amerika Utara bahkan dapat bersaing dengan produk Inggris di pasar internasional. Selama Perang Tujuh Tahun 1756-1763, Inggris berperang panjang dengan Prancis untuk menguasai koloni Amerika Utara..Meskipun Inggris mengalahkan Prancis dan menguasai sebagian besar Amerika Utara, itu dalam masalah keuangan sebagai akibat dari perang panjang. Akibatnya, pemerintah Inggris terus menaikkan pajak atas koloni Amerika Utara dan memberlakukan kebijakan bertangan tinggi, secara brutal menghancurkan dan mengeksploitasi koloni secara brutal, dan Inggris ingin Amerika Utara selalu menjadi sumber bahan baku dan pasar komoditas, mencoba untuk menekan ekonomi kolonial dan mengikis lebih banyak kekayaan dari koloni. Orang-orang kolonial tidak puas dengan pengupasan dan perbudakan Inggris, dan konflik antara kedua belah pihak menjadi semakin akut, yang akhirnya menyebabkan pecahnya perang...
Perang Kemerdekaan Amerika Perang Kemerdekaan Amerika

Perang Kemerdekaan Revolusioner di Amerika Utara (1775-1783), di mana 13 koloni Amerika Utara Inggris menolak pemerintahan Inggris dan berjuang untuk kemerdekaan nasional. Juga dikenal sebagai Perang Revolusi Amerika atau Revolusi Amerika.

Pada pertengahan abad ke-18, dengan perkembangan ekonomi koloni Amerika Utara dan peningkatan kesadaran nasional Amerika, konflik antara koloni Inggris dan Amerika Utara meningkat dari hari ke hari. Terutama setelah perang tujuh tahun, untuk menebus hilangnya perang, Inggris mengintensifkan pengupasan dan penindasan rakyat kolonial, sehingga perjuangan kolonial melawan Inggris dari perjuangan ekonomi dan politik hingga perjuangan bersenjata.

Pada bulan Maret 1770, pembantaian Boston terjadi.

Pada tahun 1773, undang-undang pajak teh disahkan, menyebabkan insiden pembuangan teh Boston, yang juga merupakan pemicu perang.
Pada tahun 1774, lima dekrit yang tak tertahankan (seperti penutupan Pelabuhan Boston, penambahan pasukan Inggris, penghapusan otonomi Massachusetts, dan pembentukan yurisdiksi Inggris atas koloni) mengintensifkan kontrol politik dan militer mereka dan penindasan terhadap koloni.

Pada 1772-1774, koloni umumnya membentuk Komisi Komunikasi untuk memimpin perjuangan anti-Inggris.

Dari 5 September hingga Oktober 1774, koloni Amerika Utara mengadakan konferensi kolonial bersama di Philadelphia, yang dikenal sebagai Kongres Kontinental Pertama. Dalam ketidakhadiran Georgia, 55 delegasi dari 12 koloni lainnya menghadiri pertemuan tersebut (sebagian besar pengusaha kaya, bankir, pemilik budak perkebunan, dan Georgia diblokir oleh Gubernur).
Kongres Kontinental mengadopsi Deklarasi Hak, yang meminta Pemerintah Inggris untuk mencabut pembatasan ekonomi pada koloni dan lima dekrit tekanan tinggi; Menegaskan kembali bahwa tidak ada pajak yang dapat dikenakan pada koloni tanpa persetujuan dari orang-orang kolonial, dan menyerukan otonomi mereka dan penarikan pasukan Inggris. Jika Inggris tidak menerima tuntutan ini, koloni Amerika Utara akan memboikot barang-barang Inggris mulai 1 Desember, sementara melarang ekspor barang apa pun ke Inggris.

Kongres Kontinental juga mengajukan Petisi Perdamaian kepada Raja, yang menyatakan bahwa koloni-koloni itu tetap "setia" kepada Raja. Setelah pertemuan itu, koloni mulai mempersiapkan pemberontakan, melatih milisi dan stockpiing senjata. Meskipun konferensi kontinental tidak mengangkat masalah kemerdekaan, itu adalah langkah penting dalam pembentukan rezim kolonial.
Pada tanggal 18 April 1775, di Lexington dan Concord, dekat Boston, patriot kolonial menembaki Perang Kemerdekaan.

Pada tanggal 19 April 1775, pasukan Inggris di Boston diperintahkan untuk pergi ke Concord untuk mencari senjata milisi kolonial, dan dalam perjalanan mereka bolak-balik mereka disergap oleh milisi dekat Lexington, kehilangan 286 orang. Pertempuran Lexington memulai perang.

Pada tanggal 10 Mei 1775, perwakilan dari koloni Amerika Utara mengadakan Kongres Kontinental Kedua di Philadelphia.

Pada tanggal 14 Juni 1775, diputuskan untuk mendirikan Angkatan Darat, dan keesokan harinya George Washington diangkat sebagai Panglima Tertinggi.
Pada bulan Mei 1776, Konferensi Kontinental Ketiga diadakan di Philadelphia, yang memperkuat tekad perang dan kemerdekaan, dan pada tanggal 4 Juli Konferensi Kontinental mengeluarkan deklarasi kemerdekaan, yang mengecam tirani raja Inggris atas koloni, menyatakan bahwa semua orang diciptakan sama, bahwa semua orang diciptakan sama, bahwa semua orang memiliki hak untuk hidup, bebas dan mengejar kebahagiaan, dan bahwa 13 koloni telah dinyatakan merdeka dari Inggris dan bahwa Amerika Serikat telah lahir!
Pada tanggal 19 November 1777, Kongres Kontinental mengadopsi Peraturan Konfederasi. Peraturan itu adalah dokumen resmi pertama koloni Amerika Utara yang membentuk pemerintahan terpadu di 13 negara bagian baru. Di bawah Konstitusi, kekuatan sentral Amerika Serikat kecil di masa lalu, dan negara-negara mempertahankan banyak kemerdekaan; Negara-negara bagian memiliki kekuatan untuk mengenakan pajak, wajib militer dan mengeluarkan uang kertas, dan Kongres Federal hanya memiliki kekuatan untuk menyatakan perang dan berdamai, untuk mengirim utusan asing, untuk mengendalikan layanan pos, dan untuk menyesuaikan hubungan negara.

Akibatnya, Amerika Serikat adalah konfederasi longgar dari 13 negara kota independen.

Tetapi karena beberapa negara enggan menyerahkan kendali kepada pemerintah nasional, peraturan itu akhirnya tidak diratifikasi dan mulai berlaku oleh 13 negara bagian penuh hingga 1781.
Pada tanggal 1 Maret 1781, dengan persetujuan resmi dari Maryland, Peraturan Konfederasi mulai berlaku.

Pada bulan Februari 1778, Perancis dan Amerika Serikat menandatangani perjanjian aliansi militer, Perancis secara resmi mengakui Amerika Serikat. Perancis, Spanyol dan Belanda berperang. Pada awal Perang Kemerdekaan, kedua belah pihak berada pada kekuatan besar, dan perang berlangsung selama delapan tahun.

Pada tahun 1781, pasukan Inggris di Amerika Utara mundur ke Yorktown di pantai Laut Cina Selatan. Washington meminta angkatan laut Prancis untuk memotong rute pelarian laut Inggris, sambil memimpin koalisi AS-Prancis untuk menutup kota York dari darat. Di bawah serangan berat dari pasukan Amerika dan Prancis, orang-orang Inggris yang tidak punya cara untuk pergi akhirnya menyerah.

Pada tanggal 3 September 1783, Inggris dan Amerika Serikat menandatangani Perjanjian Paris antara Amerika Serikat dan Inggris.
Pada awal perang, ada perbedaan besar kekuasaan antara kedua belah pihak. Inggris adalah kerajaan kolonial paling kuat pada waktu itu, industri berkembang, angkatan laut berada di garis depan dunia; Sekitar 30.000 tentara Inggris di Amerika Utara, dilengkapi dengan baik, terlatih, dan berbasis di Kanada; Namun, tentara jauh dari rumah, tidak menyadari situasi lokal, sumber daya manusia dan material untuk melengkapi kesulitan; Ada perbedaan dalam kelompok yang berkuasa pada bimbingan perang, dan tidak ada komando terpadu telah dibentuk..Populasi koloni Amerika Utara hanya 3 juta, di mana sekitar 500.000 adalah "loyalis" pro-Inggris; Tentara reguler baru saja dibentuk dan kekurangan, terutama dilengkapi oleh milisi non-produktif dan relawan jangka pendek, kurang dilengkapi dan kurang terlatih; Lokalisme kolonial serius dan kepemimpinan konferensi kontinental lemah; Tapi itu adalah perang yang adil, berjuang untuk kemerdekaan dan kebebasan, didukung oleh orang-orang revolusioner dan kekuatan progresif internasional, dan mampu mengambil keuntungan dari kontradiksi yang melekat antara Inggris dan Prancis, Barat, Belanda dan negara-negara lain untuk memperjuangkan bantuan asing...
Perang tujuh tahun antara Inggris dan Prancis atas hegemoni maritim dan penjarahan koloni berakhir dengan Kemenangan untuk Inggris. Inggris mengambil alih Kanada di Amerika Utara, menguasai Prancis Baru di sebelah timur Sungai Mississippi, memperketat kontrol keseluruhan atas koloni Amerika Utara, menyatakan Pegunungan Appalachian di sebelah barat industri kerajaan, dan melarang penjajah menyentuh mereka; Dan pengenaan pajak berat, anti-penyelundupan yang ketat, pembatasan kegiatan ekonomi, secara serius merusak kepentingan ekonomi rakyat kolonial di semua tingkatan.

Sejak Virginia mendirikan parlemennya pada tahun 1619, koloni-koloni tersebut telah membentuk parlemen untuk menyaingi Inggris, dan pada tahun 1765 sembilan koloni melakukan protes terhadap bea materai, memicu gelombang pemberontakan.
Cari

版权申明 | 隐私权政策 | Hak cipta @2018 Dunia pengetahuan ensiklopedis