Bahasa :
SWEWE Anggota :Login |Pendaftaran
Cari
Masyarakat ensiklopedia |Ensiklopedia Jawaban |Kirim pertanyaan |Pengetahuan kosakata |Upload pengetahuan
pertanyaan :Pelestarian Timbuktu
Pengunjung (105.0.*.*)[Bahasa Boolean ]
Kategori :[Sejarah][Lain]
Aku harus menjawab [Pengunjung (3.238.*.*) | Login ]

Gambar :
Jenis :[|jpg|gif|jpeg|png|] Byte :[<2000KB]
Bahasa :
| Periksa kode :
Semua jawaban [ 1 ]
[Pengunjung (112.21.*.*)]jawaban [Cina ]Waktu :2022-03-01
Kota bersejarah Mali Timbuktu, yang terletak di tepi selatan Gurun Sahara, tepi utara bagian tengah Sungai Niger, adalah karavan unta Afrika Barat dan Utara kuno yang harus dilewati, dari pertengahan abad ke-14 Masehi, berturut-turut menjadi kota penting Kekaisaran Mali dan Kekaisaran Songhai, di Dinasti Asgian (1493-1591), adalah pusat budaya dan agama Afrika Barat, para sarjana Islam dari seluruh dunia telah datang ke sini untuk berkhotbah, para pengrajin terampil itu ada di sini untuk menunjukkan keterampilan mereka, membuat kota bergengsi, dan Kairo, Baghdad dan Damaskus adalah salah satu situs penelitian akademis Islam yang paling terkenal pada waktu itu, dan kota ini adalah sejumlah situs budaya Islam dan Arab, yang tertulis dalam Daftar Perlindungan Warisan Budaya dan Alam Dunia oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB.,.
Timbuktu, juga diterjemahkan sebagai "Dingbu Gedu", juga dikenal sebagai "Tunbutu", dibangun oleh orang Tuareg pada tahun 1087. Orang Tuareg adalah orang-orang nomaden terkenal di Afrika, dan dalam sejarah panjang menemukan air, mereka mengendarai ternak dan domba, unta, tenda dan kebutuhan sehari-hari lainnya, dan melakukan perjalanan antara Aruvanna dan Sungai Niger sepanjang tahun. Menurut legenda, selama musim kemarau, Orang Tuareg pergi ke selatan ke sumur tempat Timbuktu berada, berkemah di sekitar sumur, dan kembali ke utara dengan barang surplus selama musim hujan..Sumur itu dijaga oleh seorang wanita tua bernama Buktu, yang setiap kali mereka pergi ke selatan, mereka berkata untuk pergi ke "Ting-Buktu", yang berarti "Tanah Buktu", dan kota yang kemudian didirikan juga disebut "Ting-Buktu", dan Timbuktu berevolusi dari "Ting-Buktu". Sumur orang Tuareg ini masih dilestarikan bagi pengunjung untuk melihat dan telah menjadi saksi sejarah kota...
Cari

版权申明 | 隐私权政策 | Hak cipta @2018 Dunia pengetahuan ensiklopedis