Bahasa :
SWEWE Anggota :Login |Pendaftaran
Cari
Masyarakat ensiklopedia |Ensiklopedia Jawaban |Kirim pertanyaan |Pengetahuan kosakata |Upload pengetahuan
pertanyaan :250 SM Wang
Pengunjung (102.8.*.*)[Arab ]
Kategori :[Sejarah][Lain]
Aku harus menjawab [Pengunjung (3.238.*.*) | Login ]

Gambar :
Jenis :[|jpg|gif|jpeg|png|] Byte :[<2000KB]
Bahasa :
| Periksa kode :
Semua jawaban [ 1 ]
[Pengunjung (112.0.*.*)]jawaban [Cina ]Waktu :2022-06-05
Raja Zhuang Xiang naik tahta

Pada tahun 250 SM, ketika ayah Yiren, Raja Xiaowen, meninggal tiga hari setelah kenaikan resminya ke tahta, Yiren berhasil naik takhta sebagai Raja Zhuangxiang.
Raja Xiang dari Qinzhuang (秦庄襄王), nama kehormatan Yiren, mengubah namanya menjadi Chu (280 SM – 247 SM), putra Raja Xiaowen dari Qin, ayah dari Raja Zheng dari Qin (Qin Shi Huang). Raja Xiaowen berhasil naik takhta setelah kematiannya. Memerintah selama 3 tahun dan meninggal karena sakit. Dikubur di Daun. Yi Yiren, yang telah hidup sebagai sandera di handan, ibu kota Negara Bagian Zhao, karena Negara Qin telah berulang kali menyerang Zhao, dan situasinya sangat sulit. Pada saat ini, seorang pedagang besar dinasti Wei, Lü Buwei, mengetahui situasinya, berpikir bahwa ia adalah "komoditas aneh", memutuskan untuk membuat pertaruhan politik, sehingga ia berhasil mengenalnya dan menjadi teman dekat. Lu Buwei menyuap Lady Huayang, yang disukai oleh putra mahkota An Guojun (Pangeran Xiaowen dari Qin), dengan banyak uang, menyebabkan dia membujuk An Guojun untuk membuat selir. Untuk memenangkan hati Lady Huayang, yang lahir di kerajaan Chu, yiren mengubah namanya menjadi Chu atas perintah Lü Buwei.Setelah Yiren naik takhta, Lady Zun Huayang diangkat menjadi janda permaisuri; Bai Lü Buwei adalah Xiangguo, fengwen Xinhou, 100.000 rumah tangga di Luoyang, dan memegang kekuasaan pemerintah kekaisaran...
Pada tahun yang sama, Ying Zheng dan Zhao Ji kembali ke Qin.

Archimedes menemukan prinsip daya apung

Sekitar 250 SM, Archimedes menemukan prinsip daya apung.
Archimedes, matematikawan dan mekanik besar Yunani. Lahir di Syracuse, Sisilia, meninggal di tempat yang sama. Pada tahun-tahun awalnya, Alexander belajar dengan siswa euclid di pusat budaya saat itu, dan kemudian mempertahankan kontak dekat dengan para sarjana Alexander, jadi ia adalah anggota Sekolah Alexander. Raja Hiello dari Syracuse meminta pandai emas untuk membuat mahkota emas murni, dan karena dia curiga itu dicampur dengan perak, dia meminta Archimedes untuk mengidentifikasinya. Ketika dia memasuki bak mandi untuk mandi, air tumpah keluar dari baskom, dan dia menyadari bahwa benda-benda dari bahan yang berbeda, meskipun beratnya sama, tetapi karena volume yang berbeda, air yang dibuang tidak boleh sama. Berdasarkan kebenaran ini, dapat dinilai apakah mahkota dipalsukan.Archimedes melompat kegirangan dan berlari pulang telanjang, berteriak, "Eureka! Eureka!" (Bahasa Yunani untuk "Saya menemukan") Dia merangkum prinsip dasar hidrostatik ini, yaitu bahwa berat suatu benda dalam cairan sama dengan berat cairan yang dibuang, dalam bukunya yang terkenal Tentang Benda Apung, yang kemudian dikenal sebagai "Prinsip Archimedean"...
Budaya Romawi

Setelah 250 SM, sekolah-sekolah paling awal dari budaya Yunani dan sarjana Yunani muncul di Roma, dan dengan munculnya sekolah-sekolah ini dan kedatangan para sarjana, budaya Yunani mulai menembus ke dalam masyarakat Romawi.
Awalnya, sekolah-sekolah di Roma adalah bilingual dalam bahasa Yunani dan Latin, dan kemudian menjadi semakin Yunani. Segera, persyaratan untuk dapat membaca sastra Yunani menjadi ciri khas pendidikan umum. Selama masa pemerintahan Kaisar Vespasianus (69-79), bahasa Latin dan Yunani keduanya adalah bahasa akademis negara. Caesar (100–44 SM) menugaskan Varro (116–27 SM), sarjana paling terpelajar di Roma pada saat itu, untuk menemukan dan memimpin perpustakaan umum. Sejak itu, Roma telah memiliki beberapa perpustakaan sendiri. Selama masa Republik Romawi dan di seluruh Kekaisaran, meskipun bahasa Yunani dan studi akademis Yunani berkembang, tidak ada sekolah Romawi yang berada pada tingkat yang dekat dengan pusat-pusat pendidikan Athena dan Alexandria.Bahkan Kekaisaran Romawi kuno tidak pernah memiliki universitas sendiri, yang terkait erat dengan karakteristik masyarakat negara-kota Romawi, dan sama-sama terkait erat dengan karakteristik Kekaisaran Romawi kemudian...
Cari

版权申明 | 隐私权政策 | Hak cipta @2018 Dunia pengetahuan ensiklopedis